Kamis, 15 Januari 2015

NANO- NANO

Asem pait, Rasa Susah, senang, kaku, gelisah, khawatir, akhir- akhir ini selalu saja berawal dari bbm. Orang yang membuatku sebel dan jengkel juga kebanyakan dari bbm tuuuuuhhh.

 Ceritanya ketika aku lagi persiapan uas di semester pertama, orang yang membuat aku semangat dan ngasih  harapan , juga membuat hati ini tersayup- sayup kebahagiaan. Truss Nyaranin inilah itulah, juga membuat aku senyum dikala aku lagi gelisah menghadapi buku yang tebel.
Bahkan ketika dalam pelaksanaan uasnya, dia selalu memberi semangat setiap pagi, juaga memberikan motivasi agar tidak mecotek dan duduk paling depan.
Tapi anehnya pas setelah akhir uas, kenapa sikapnya jadi dingin sedingin kutub selatan. Bahasanya berubah 360 derajat. Yyyaaa mau gimana lagi mungkin itu kesan  kesanya di UAS pertama di kampus ungu. Meskipun hati ini sedih karena tooooh siapa yang ga mau di perhatikan oleh seseorang. Apalagi aku jauh dari orang tua.
      Semoga ada seseorang yang mau mengerti perasaanku ini dan mau menjadi teman dalam kesepian dan kesenanganku.  Yyyaaaaa yaaaa yaaaaa, sekarang emang belum ada siiihhh yang mau mengerti dan  kondisi fisikku, ekonomi aku, lingkungan hidupku sekarang ini.
Di zaman yang modern ini semua susah ditebak, contohnya aja tuhh hujan dan panas, makin ga bisa di tentuin. Dalam bbm juga tuh sangat sulit diatur, maunya cepet sampat ehhh malah jam pasirlah, ceklis lah. Apalagi ini manusia yang sempurna bisa sajakan, sikapnya mendadak berubah ubah sekian detik baik mungkin menit ke berikutnya bisa jahat.
Itulah rasa nano- nano yang sedang kualami sekarang ini, Karena hanya satu dasar yang membuatku seperti kertas di remas- remas. Yaitu cinta,  wanita dan bm. Itu….!!!!
Cinta memang bisa membuat orang untuk meningkatkan kemampuan belajar ,namun dengan cinta  bisa membuat seseorang terpuruk dalam pikiran, kegelisahan, apalagi pas ada masalah. Seorang teman  wanita kita tidak memberi keterangan tentang apa permasalah yang sedang terjadi, Itu sangat- sangat membuat pikiran dan perasaan  para lelaki prustasi.
Namun sebagian perempuan yang menyatakan ketika ada permasalah seperti itu seorang laki- laki harusnya peka, peka dan peka. Katanya siihhhhh. Tapi peka dari segi mana, sebelah mana dan apa yang harus diperhatikan. Itu yang saya rasakan kehidupan bergulit dengan namanya cinta.
Dan setiap cewe yang pernah saya deketin semuanya sama egois, menyebalkan, hanya ingin diperhatikan saja, tidak memahami apa yang sedang saya rasakan, tidak memberikan respon yang sepadan dengan stimulus yang saya berikan, intinyaaa sebel sebel sebel sebel.
 aku tak akan terlalu serius kepada lawan jenis yang saya dekati karena ujung- ujungnya kalau ada permasalah  selalu saja diam, tidak mau berbicara secara jelas, dan malah membuat otak saya mau pecah.
Oke mungkin aku tipe orang yang pemalu, sukar bagi saya untuk berjalan berduaan dengan cewe, ketemuanlah, pegang- peganganlah, bahkan saya belum pernah yang namanya apel atau main kerumah cewe dengan maksud berpacaran. Kenapa? Karena aku selalu mikir 2 kali, aku malu belum punya pekerjaan , belum mapan, belum lulus sekolah lagi. Terus apa yang mau di banggain dari hidup saya ketika apel…????
Yyaaa  mungkin cewe  lain menganggapku inilah itulah tentang kepribadian saya, alay lah atau apalah itu. Tapi saya tekankan bahwa itu hanyalah proses untuk mencari jati diri saya dan mencari teman hidup yang bisa ngertiin aku apa adanya, lahir batin ataupun keadaan ekonomi saya.
Namun yang sudah saya katakana diatas bahwa saya belum menemukan orang yang semacam itu. Mungkin 1: 10000000 dari sekian orang yang hidup didunia ini.
Semoga dan semoga hari- hari selanjutnya bisa lebih baik dari hari sekarang ini.
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                KOTA MANIS,  15- 1- 2015