Jumat, 04 Maret 2016

KEMAKSIATAN MERAJALELA

Kata-kata ini lah yg sering dilontarkan oleh aktifis media sosial untuk mengkritisi muslimah yang antara penampilan dan akhlaqnya bertolak belakang. Memang pada kenyataannya tak bisa dipungkiri inilah yg terjadi. Jilbab…
aku mengutip dari salah satu media sosial ndo24hchannel.com/ yang menggamblangkan dengan jelas kaksus anak muda masa kini/
Hanya sebagai trend busana saja. Dan nyatanya pacaran adalah suatu yang salah namun bersifat lumrah.
Terlihat Mereka Yang Tengah Asyik,,
Terlihat Mereka Yang Tengah Asyik,,
Hal ini sering sekali ditemui umumnya ditempat-tempat sepi dan menurut mereka tidak ada yang melihat. Apakah mereka sedemikian buta nya sehingga lupa bahwa Allah maha melihat? Dan tangan-tangan manusia yang digerakkan oleh Allah inilah yang mengungkap kebejatan wanita berkerudung yang menginjak injak islam.
Astaghfirullaah… Sedemikian buta dan tulikah kalian…
Inilah yang membuat sebagian muslimah lain yang tidak mau  merasa aman. Meski mereka tau dasar wajib perintah berjilbab alih alih malah bilang “Mending gue kagak pake kerudung tapi gue kagak maksiat… Kagak pacaran apalagi ditelanjangin lelaki…
Ada jg yg enteng bilang “Gue mah yang penting sholat rutin puasa romadhon … Jilbabin ati dulu dah …
Astaghfirullah..
inilah tingkah polah anak remaja jaman sekarang. Foto ini tersebar di facebook tanpa efek blur. Jd jika misalnya tangga liat hafal sama bajunya pasti mukanya dilipet-lipet kaya lepet.
Urat malu dah putus…
padahal malu itu sebagian dr iman..
dan inilah celah bagi orang-orang tak bertanggung jawab untuk menghujat muslimah.
Wanita berkerudung bagi masyarakat itu hanyalah mereka yang punya kekurangan dalam hal penampilan… Kepala botak rambut kriting dan lain sebagainya. Parahnya lagi wanita yang  itu penilaiannya bukanlah wanita shalikhat yang banyak dicari untuk dijadikan istri. Yaa… Itulah penilaian mereka atas berkerudung bawah warung. Siapa aja boleh liat dan masuk. Kaya warung-warung pinggir jalan ntuh… Dampak negatif luar biasa untuk citra muslimah negeri ini.
ini juga kritik untuk bapak polisi…
Biasanya niih yang beginian abis difoto digrebeg diserahin ke kantor polisi. Diapain? Enak… Cuma diceramahin istilah ngetrendnya dibina. Orang tua dipanggil. nah looo … Dikasih surat lalu… Pulangkan sajaa… Enak ye? bobok manis.. Paling banter nyampe rumah diomelin bonyok. Kalo bonyok masih kuat nonjok paling babak belur dikit abis tu besuk lagi main lagi… Dikebun jagung tetangga…
Pak polisi maapin mimin ye… Cuma bahan pertimbangan ayok pak dandanin negri dimulai dari kampung kite dl pak…
Mosok se pak gadis jowo biasane isen iki malah ngisin ngisini… Pikirkan masa depan anak cucu mu pak… Juga anak cucu bangsa.

ahir jaman sudah tidak terelakan lagi, semoga yang baca ini cepat bertobat. karena maksiat sudah merajalela dimana mana dari anak kecil sampai yang tua pun tidak mengindahkan norrma serta sariat agama yang sering kali di kumandangkan para kiyai dan juga ustadz.